Breaking News

Hebat !! Pemerintah Percepat Digitalisasi Layanan Publik

Pemerintah Percepat Digitalisasi Layanan Publik

Pemerintah terus berupaya untuk memberikan layanan yang cepat dan efektif kepada masyrakat dengan mempercepat digitalisasi layanan publik.

Langkah nyata untuk mewujudkan rencana tersebut, pemerintah bekerja sama dengan perusahaan teknologi Cisco. Kedua belah pihak mengumimkan penyelenggaraan program Countri Digital Acceleration (CDA).

Kesepakatan ini diumumkan ketika pertemuan antara Presiden RI Joko Widodo dengan Presiden Cisco ASEAN Naveen Menon dan Managing Director Cisco Indonesia Marina Kacaribu. Pertemuan ini berlangsung di sela-sela Forum Ekonomi Dunia tentang ASEAN (World Economic Forum on ASEAN) di Hanoi, Vietnam.

Tim CDA Cisco merupakan perusahaan teknologi ternama yang telah bekerja sama dengan pemerintahan di seluruh dunia baik tingkat nasional maupun di tingkat negara bagian. Sementera itu, di Indoensia adalah negara pertama di ASEAN yang menjadi bagian dari program ini.

Managing Director Cisco Indonesia Marina Kacaribu mengatakan dalam usaha Indonesia untuk mewujudkan misi dari agenda digital Nasional, ada dua area utama yang akan menjadi penentu keberhasilannya.

Pertama, perlu memastikan bahwa kemampuan keamanan siber di seluruh Indonesia dapat sejalan dengan adopsi digital, sehingga tetap selangkah lebih maju dari para pelaku ancaman siber.

"Kami akan bekerja sama dengan pemerintah dalam koordinasi dan pelaksanaan kebijakan keamanan siber nasional. Indonesia juga membutuhkan banyak tenaga kerja yang mahir teknologi," tutur Marina dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (15/9/2018).

Disampaikannya, Cisco Networking Academy telah melatih lebih dari 212.000 siswa di Indonesia, melalui kontribusi dalam bentuk alat, sumber daya, dan instruktur. Total 212.000 siswa ini merupakan partisipasi siswa Networking Academy terbesar kedua di kawasan ASEAN.

"Kami berharap kerjasama dengan pemerintah ini akan mampu menciptakan tenaga kerja andal di masa depan," kata Marina.

Sedangkan, Tom Lembong, Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia (BKPM) menuturkan perekonomian Indonesia sedang bertransformasi menjadi ekonomi digital, seiring dengan tren yang terjadi saat ini dan juga meningkatnya jumlah penduduk kelas menengah berikut tenaga kerja muda yang mahir teknologi.

Managing Director Cisco Indonesia Marina Kacaribu mengatakan dalam usaha Indonesia untuk mewujudkan misi dari agenda digital Nasional, ada dua area utama yang akan menjadi penentu keberhasilannya.

Pertama, perlu memastikan bahwa kemampuan keamanan siber di seluruh Indonesia dapat sejalan dengan adopsi digital, sehingga tetap selangkah lebih maju dari para pelaku ancaman siber.
"Kami akan bekerja sama dengan pemerintah dalam koordinasi dan pelaksanaan kebijakan keamanan siber nasional. Indonesia juga membutuhkan banyak tenaga kerja yang mahir teknologi," tutur Marina dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (15/9/2018).

Disampaikannya, Cisco Networking Academy telah melatih lebih dari 212.000 siswa di Indonesia, melalui kontribusi dalam bentuk alat, sumber daya, dan instruktur. Total 212.000 siswa ini merupakan partisipasi siswa Networking Academy terbesar kedua di kawasan ASEAN.

"Kami berharap kerjasama dengan pemerintah ini akan mampu menciptakan tenaga kerja andal di masa depan," kata Marina.

Sedangkan, Tom Lembong, Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia (BKPM) menuturkan perekonomian Indonesia sedang bertransformasi menjadi ekonomi digital, seiring dengan tren yang terjadi saat ini dan juga meningkatnya jumlah penduduk kelas menengah berikut tenaga kerja muda yang mahir teknologi.

No comments